Sport / balap
Cesar Uji Tawakal
Valentino Rossi dan Razlan Razali (Petronas)

Suara.com - Berakhirnya MotoGP 2021 menjadi penanda bahwa Petronas Yamaha juga usai berkiprah di kelas primer, di mana tahun depan posisi tim satelit pabrikan berlogo garputala ini diganti oleh RNF Yamaha.

Terkait dengan hal ini, bos Petronas Yamaha, Razlan Razali mengaku menyesal telah mendatangkan Valentino Rossi.

Dilansir dari GP One, Razali mengatakan pesimis dengan performa dari pembalap tua yang banyak prestasi ini.

"Jujur saja, seharusnya saya tak mengambil Valentino. Saya skeptis, sampai akhirnya dia berhasil meraih podium di balap kedua Jerez pada Juli 2020," ucapnya.

Baca Juga: Yamaha Hadirkan All-New R15, Banderol Mulai Rp 38 Juta

"Waktu itu saya berpikir 'Ok mungkin orang ini masih bisa'," lanjutnya.

Razali membeberkan bahwa sebetulnya tim Petronas tak wajib mendatangkan Valentino Rossi yang saat itu tergusur oleh pembalap muda yang kini menjadi jawara MotoGP 2021, Fabio Quartararo.

Fans pebalap Italia Valentino Rossi bersorak dari tribun selama balapan MotoGP Grand Prix Valencia di arena pacuan kuda Ricardo Tormo di Cheste, pada 14 November 2021. JOSE JORDAN / AFP

"Ada asumsi yang menyatakan bahwa kami tak punya pilihan selain dengan mendatangkan Valentino Rossi, ada yang menduga kami dalam tekanan, padahal tidak," tuturnya.

"Setelah dilihat, hasil tahun ini yang berakhir buruk, namun kami terlanjur mendatangkan Rossi," lanjutnya.

"Saya pikir Valentino membuat dirinya sendiri berada dalam tekanan, para pembalap muda tampil lebih cepat, sebetulnya Rossi lebih cepat dari rekornya sendiri sebelumnya, namun itu tak cukup," kata Razali lagi.

Baca Juga: Biaya Fantastis Dibayarkan Indonesia Pada Dorna Sport Untuk MotoGP di Mandalika

"Dia ingin sukses, hati dan pikirannya siap, namun tubuhnya tak bisa mengikuti kemauan itu," pungkasnya.

Komentar