Bola / bola-dunia
Rully Fauzi
Pelatih Timnas Inggris, Gareth Southgate. [JUSTIN TALLIS / AFP]

Suara.com - CEO Piala Dunia 2022 Qatar, Nasser Al-Khater meminta bertemu dengan Gareth Southgate setelah pelatih Timnas Inggris itu mengaku tidak senang karena beberapa penggemar tidak akan merasa aman bepergian ke turnamen November nanti menyusul kekhawatiran atas masalah hak asasi manusia (HAM) di negara itu.

Homoseksualitas adalah ilegal di negara Teluk tersebut dan ada juga kegelisahan atas hak-hak perempuan, sementara sebuah laporan Amnesty International menemukan bahwa ribuan pekerja migran di negara itu dieksploitasi yang dibantah oleh Qatar.

Southgate bulan ini mengatakan i "sangat memalukan" ada masalah yang membuat penggemar tak bisa pergi ke Piala Dunia dengan menyoroti hak-hak perempuan dan komunitas LGBTQ+.

"Seseorang dengan banyak pengaruh, seperti Southgate, seseorang dengan banyak penonton yang mendengarkan apa yang dia katakan, harus memilih kata-katanya dengan sangat hati-hati," kata Al-Khater kepada Sky Sports yang dikutip Reuters, Kamis.

Baca Juga: Kualifikasi Piala Dunia 2022 Zona CONCACAF: Meksiko dan AS Lolos Langsung ke Qatar, Kosta Rika Play-off

"Dan saya pikir sebelum membuat pernyataan seperti itu, ketika menyangkut pekerja, dia perlu datang ke sini dan berbicara dengan pekerja dan memahami apa yang diperoleh pekerja dari berada di sini."

Undian Piala Dunia akan diadakan di Doha pada Jumat dan Al-Khater mengatakan dia menginginkan kesempatan membahas masalah tersebut dengan Southgate.

"...jadi saya berharap menyambutnya di sini, saya berharap untuk bertemu dengannya pada undian dan dia dapat mendengarkan pendapat saya, dia tidak harus mempercayainya, tetapi setidaknya dia harus melangkah sejauh itu untuk memahami perbedaan pendapat dan budaya yang berbeda," tambahnya.

[Antara]

Baca Juga: Adidas Resmi Luncurkan Al Rihla, Bola untuk Piala Dunia 2022

Komentar

terkini