Health / konsultasi
Bimo Aria Fundrika
Vaksin Pfizer. (Anadolu Agency/Tayfun Coşkun)

Suara.com - Di tengah tsunami pandemi Covid-19, Pfizer mendorong pemerintah India untuk mempercepat jalur persetujuan COVID-19.

“Sayangnya, vaksin kami tidak terdaftar di India meskipun aplikasi kami telah diajukan beberapa bulan lalu,” CEO Albert Bourla seperti dilansir dari New York Post.

Ia mengatakan bahwa sedang mendiskusikan dengan pemerintah India tentang jalur persetujuan yang dipercepat agar vaksin Pfizer-BioNTech tersedia untuk digunakan di negara tersebut.”

Dia juga mengatakan karyawan Pfizer di AS, Eropa dan Asia sedang bekerja untuk mengirimkan obat-obatan yang telah disetujui pemerintah India sebagai bagian dari protokol pengobatan Covid-19.

Baca Juga: Bisakah Merokok Berpengaruh pada Vaksinasi Covid-19? Berikut Penjabarannya

Sebuah botol vaksin Pfizer untuk Covid-19 di sebuah rumah sakit di Le Mans, Prancis. [AFP/Jean Francois Monier]

“Obat-obatan ini, bernilai lebih dari $ 70 juta, akan segera tersedia, dan kami akan bekerja sama dengan pemerintah dan mitra LSM kami untuk membawa mereka ke tempat yang paling membutuhkannya,” katanya.

Berita itu muncul ketika India mencatat 368.147 kasus COVID-19 baru dan 3.417 kematian baru pada hari Senin.

Sejak dimulainya pandemi, 19,9 juta kasus virus telah dilaporkan di India - di belakang hanya AS, yang berjumlah lebih dari 32,4 juta.

Lebih dari 218.000 orang di India telah meninggal karena virus itu, menurut kementerian kesehatan.

Namun, para ahli percaya bahwa kedua angka tersebut merupakan kekurangan yang signifikan.

Baca Juga: Sudah Banyak yang Divaksin Covid-19, Penjualan Kondom di AS Mulai Meningkat

Para pemimpin dari 13 partai oposisi telah mendesak pemerintah India untuk meluncurkan program vaksinasi gratis dan memastikan bahwa semua rumah sakit menerima aliran oksigen tanpa gangguan.

Komentar