Iwan Supriyatna
Kamis, 07 November 2019 | 14:21 WIB
Fadjroel Rachman. (Suara.com/Ummi Saleh)

Suara.com - Ekonom dari Capital Economics Ltd Gareth Leather tak percaya dan merasa curiga ekonomi Indonesia bisa tumbuh stabil 5 persen di tengah ketidakpastian global.

"Kami tidak memiliki kepercayaan banyak pada angka-angka resmi PDB Indonesia, yang telah stabil selama beberapa tahun terakhir," kata Leather.

Selain Leather, Ekonom di Natixis SA di Hong Kong, Trinh Nguyen juga mempertanyakan angka-angka dalam sebuah posting di Twitter.

"Saya tidak tahu bagaimana ekonomi dapat tumbuh pada tingkat yang sama untuk waktu yang lama. Pengeluaran pemerintah lemah dan investasi melambat dan impor mengalami kesulitan," ucapnya.

Istana Kepresidenan pun menanggapi serius pihak-pihak yang meragukan keabsahan data pertumbuhan ekonomi kuartal ketiga 2019 sebesar 5,02 persen yang dirilis oleh Badan Pusat Statistik (BPS).

Juru Bicara Presiden Joko Widodo, Fadjroel Rachman di Istana Kepresidenan mengatakan Pemerintah Indonesia selalu menjunjung tinggi transparansi dan akuntabilitas.

“Menteri Keuangan Sri Mulyani sudah meminta BPS untuk menangani sangat serius pernyataan dari sebuah lembaga riset ini dengan alasan bahwa kami sebagai pemerintah selalu menjunjung tinggi transparansi dan akuntabilitas. Jadi meminta BPS untuk mengundang para ekonom lembaga riset untuk menjelaskan mengenai metodologi riset dan bagaimana data tersebut disampaikan,” kata Fadjroel, Kamis (7/11/2019).

Fadjroel menjelaskan, BPS merupakan lembaga negara yang menjunjung tinggi transparansi dan akuntabilitas.

“Agar semua yang disampaikan kepada publik betul-betul dapat dipercaya kemudian bersifat ilmiah dan dapat dipertanggungjawabkan,” kata Fadjroel yang khusus datang ke ruangan wartawan di Istana untuk menjelaskan hal tersebut. (Antara)