Bola / liga-inggris
Arief Apriadi
Gelandang Manchester United Bruno Fernandes bereaksi setelah gagal mencetak gol dari titik penalti selama pertandingan sepak bola Liga Premier Inggris antara Manchester United melawan Aston Villa di Old Trafford, Manchester, Inggris, Sabtu (25/9). Paul ELLIS / AFP

Suara.com - Rezim Ralf Rangnick baru berusia empat pertandingan Liga Inggris, tetapi banyak perubahan sudah terlihat di dalam tubuh skuad Manchester United.

Memainkan tiga dari empat laga menghadapi tim yang terncam degradasi, Manchester United nyatanya belum mampu tampil meyakinkan meski secara hasil cukup impresif, di mana mereka tak pernah kalah.

Setelah imbang 1-1 dengan Newcastle dua pekan lalu, Manchester United bangkit. Mereka menghancurkan Burnley 3-1 dan Ralf Rangnick senang dengan performa lini serangnya.

“Secara ofensif, itu adalah penampilan terbaik sejauh ini,” kata Rangnick dikutip dari Goal, Senin (3/1/2022).

Baca Juga: Rayakan Tahun Baru 2022, Cristiano Ronaldo Tulis Pesan Mengharukan Ini

“Kinerja seluruh tim jauh lebih baik. Saya senang dengan kinerja pemain sayap kami. Jadon [Sancho] melakukannya dengan baik.”

Apa yang disampaikan Ralf Rangnick tidak berlebihan. Lini depan Manchester United bukan hanya tampil bagus, tetapi juga mencapai titik terbaik sejauh musim ini.

Di laga kontra Burnley, mereka telah mencatatkan 18 tembakan dengan enam diantaranya berhasil menemui sasaran. Angka itu adalah peningkatan signifikan di mana sebelumnya Setan Merah cuma mencatatkan rata-rata 13,7 tembakan, dan 4,9 tepat sasaran.

Peningkatnya performa Manchester United tak lepas dari perubahan taktik dan beberapa aspek lainnya yang dilakukan Ralf Rangnick. Meski demikian, sebuah perubahan tak bisa menyenangkan semua pihak.

Ya, formasi 4-2-2-2 yang diusung Rangnick, membuat setidaknya dua pemain inti Manchester United yakni Marcus Rashford dan Bruno Fernandes kesulitan.

Baca Juga: Cristiano Ronaldo Dikabarkan Tak Bahagia di Manchester United, Sang Agen Beri Penjelasan

Nama pertama jarang mendapat menit bermain, sementara Bruno Fernandes yang fasih bermain sebagai nomor 10 atau gelandang serang, terlihat tak nyaman mengemban tugas barunya sebagai winger yang aktif melakukan pressing.

Komentar