Sport / arena
Rully Fauzi
Pebasket Satria Muda Pertamina Jakarta, Laurentius Steven Oei (atas) berebut bola dengan pebasket Pelita Jaya Bakrie Jakarta, Muhammad Hardian Wicaksono (tengah) dan Andakara Prastawa Dhyaksa (bawah) dalam gim ketiga final IBL 2021 di Britama Arena, Jakarta, Minggu (6/6/2021) malam. [ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT]

Suara.com - Persoalan eksekusi strategi dan serangan menjadi pembeda antara Pelita Jaya Bakrie Jakarta dengan Satria Muda Pertamina Jakarta dalam gim ketiga final IBL 2021 di Mahaka Square Arena, Jakarta, Minggu (6/7/2021) malam kemarin.

Hal itu diungkapkan oleh pelatih kepala Pelita Jaya, Octaviarro 'Ocky' Tamtelahitu, setelah timnya kalah 60-68 sekaligus harus mengakui keunggulan Satria Muda yang jadi juara IBL 2021 seusai memenangi seri final dengan skor 2-1.

"Kredit besar sekali buat Satria Muda, mereka bisa menang di gim ketiga. Semua eksekusi mereka bagus," kata Ocky dalam jumpa pers virtual, seperti dimuat Antara, Senin (7/6/2021).

"Ini semua semata-mata hanya persoalan eksekusi. Kami kurang bagus di gim ketiga, banyak turnover, rebound masih berantakan, dan akhirnya kami harus mengaku dan mengucapkan selamat kepada Satria Muda," ujarnya menambahkan.

Baca Juga: Jadi Kapten Inggris untuk Pertama Kalinya, Rashford Super Pede Tatap Euro 2020

Pelita Jaya sempat bangkit dan berbalik memimpin di kuarter kedua, lantas mendapat keuntungan besar ketika kapten Satria Muda, Arki Dikania Wisnu terkena foul-out di awal kuarter pemungkas.

Alih-alih bisa memanfaatkan situasi itu, yang terjadi justru Pelita Jaya tampil sarat beban dan gagal meredam Satria Muda, terutama dalam departemen tembakan tripoin.

Ocky mengakui aspek pengalaman juga menjadi faktor berikutnya yang membedakan Pelita Jaya dengan Satria Muda.

Kendati demikian, Ocky memilih bersikap optimistis menatap masa depan Pelita Jaya yang kini sudah mendulang pengalaman merasakan atmosfer final IBL.

"Memang itu kekurangan kami juga. Ke depan kalau Tuhan berkenan, justru akan menjadi kekuatan," katanya.

Baca Juga: Puji Habis Jack Grealish, Rashford: Dia Bisa Jadi Faktor X Inggris di Euro 2020

"Karena pemain-pemain kami sudah bisa tampil di final dan itu jadi keuntungan. Logikanya dengan waktu dan persiapan, nanti kami akan lebih baik lagi," tutup Ocky.

[Antara]

Komentar

terkini