Bola / bola-dunia
Syaiful Rachman
Mantan pemain Arsenal Nicolas Anelka. [AFP]

Suara.com - Putuskan menjadi mualaf, sejumlah pesepak bola mengaku hidup mereka menjadi lebih tenang sejak memeluk agama Islam, salah satunya adalah legenda Arsenal Nicolas Anelka.

Berpindah keyakinan bukanlah hal baru dalam bermasyarakat. Di sepak bola pun, banyak pemain yang memilih berpindah keyakinan di tengah-tengah atau akhir kariernya.

Berpindahnya keyakinan seseorang, biasanya disebabkan berbagai hal dan salah satunya adalah kondisi batin.

Belum lama ini Thomas Partey dan Clarence Seedorf dilaporkan memeluk islam.

Baca Juga: 5 Pesepak Bola yang Putuskan Peluk Agama Islam Saat Bermain di Indonesia, Ada yang Nyantri di Pesantren

Clarence Seedorf memeluk agama Islam setelah sebelumnya mempelajari agama barunya itu dengan sang istri, Sophia Makramati. Legenda AC Milan itu kemudian mengucapkan dua kalimat Syahadat.

Sedangkan Thomas Partey disebutkan memilih menjadi Mualaf karena lingkungan di kampung halamannya.

Usai memeluk agama Islam, beberapa pemain yang berpindah keyakinan ini banyak yang merasakan ketenangan hidup.

Beberapa pemain bahkan mengakui hidupnya menjadi jauh lebih tenang usai menjadi mualaf, atau memeluk agama Islam.

Dari sekian banyak pemain mualaf yang ada, siapa saja pesepak bola yang mengaku hidupnya jauh lebih tenang usai memeluk agama Islam?

Baca Juga: Portugal Lolos ke Piala Dunia 2022, Dua Wanita Minta Dihamili Cristiano Ronaldo

Mantan pemain Arsenal Nicolas Anelka. [AFP]

1. Nicolas Anelka

Nicolas Anelka merupakan salah satu penyerang tajam yang banyak membela klub-klub papan atas, sebut saja seperti PSG, Real Madrid, Arsenal, Chelsea, Manchester City, dan lain sebagainya.

Dalam perjalanan hidupnya, Anelka menjadi mualaf atau memeluk agama Islam pada usia 16 tahun, atau setahun sebelum ia masuk ke sepak bola profesional.

Keputusannya menjadi seorang muslim itu tak disesalinya sama sekali hingga saat ini. Malahan, Anelka bersyukur bisa memeluk agama Islam.

Sebab, ia merasa Islam adalah agama yang cocok baginya, di mana ia merasa lebih dekat dengan Tuhan sehingga membuat hidupnya lebih cerah.

Gelandang sentral Manchester United, Paul Pogba. [Paul ELLIS / AFP]

2. Paul Pogba

Paul Pogba merupakan pesepak bola top lainnya yang diketahui sebagai seorang mualaf atau berpindah keyakinan ke agama Islam.

Pogba memutuskan menjadi mualaf di usia remaja, di mana saat itu ia tumbuh dan bergaul dengan teman-temannya yang merupakan muslim.

Pasca memeluk agama Islam, Pogba merasakan ketenangan yang luar biasa dalam hidupnya dan membuatnya menjadi sosok yang lebih baik.

“Itu datang karena saya punya banyak teman muslim. Saya bertanya pada diri sendiri dan mulai melakukan riset. Saya beribadah sekali bersama teman saya dan terasa berbeda. Itu terasa sangat hebat,” ujar Pogba dikutip dari Nile FM.

Winger veteran Fiorentina, Franck Ribery. [Miguel MEDINA / AFP]

3. Franck Ribery

Kompatriot Anelka dan Pogba, Franck Ribery juga merupakan seorang mualaf, di mana ia hijrah pada 2002 atau saat dirinya menikahi wanita Aljazair, Wahiba.

Menjadi seorang mualaf membuat Ribery menjadi sosok yang lebih kuat secara mental dan fisik. Ia pun menjalani ibadah lima kali sehari yang membuatnya merasa tenang.

Usai menjadi mualaf, karier Ribery benar-benar menanjak hingga dirinya mampu meraih beragam prestasi, terutama di level klub.

Abel Xavier saat berseragam Liverpool. (Twitter/@LFC).

4. Abel Xavier

Nama Abel Xavier dikenal karena kiprahnya bersama Liverpool dan Portugal serta gaya nyentriknya dalam hal menata rambut.

Tak disangka, Abel Xavier merupakan salah satu pemain yang menjadi mualaf atau memeluk agama Islam, tepatnya pada 2008 setelah dirinya pensiun dari lapangan hijau.

Ia memeluk agama Islam karena menemukan kenyamanan. Setelahnya, ia belajar mendalami agama yang dianutnya itu.

Eric Abidal (Instagram)

5. Eric Abidal

Eric Abidal merupakan pesepak bola lainnya yang menjadi mualaf. sama seperti Ribery, eks penggawa Barcelona ini memeluk agama Islam usai menikahi Muslimah bernama Heyet Kebi pada 2007.

Hanya saja, Abidal menampik bahwa dirinya memeluk agama Islam karena menikahi istrinya tersebut. Ia mengaku mendapat hidayah.

Setelah mendapat hidayah, Abidal mulai belajar mengenai Islam, di mana ia menemukan kenyamanan dalam proses mengikuti ajaran agama tersebut.

[Penulis: Felix Indra Jaya]

Komentar

terkini