Health / konsultasi
Risna Halidi | Lilis Varwati
Beberapa ranjang yang digunakan untuk menangani pasien pada masa-masa awal COVID-19 mewabah di Wuhan menjadi salah satu koleksi di Museum Anti-COVID-19 di Wuhan, Provinsi Hubei, China, Sabtu (21/11/2020). [ANTARA FOTO/M. Irfan Ilmie]

Suara.com - Infeksi virus corona SARS Cov-2 penyebab sakit Covid-19 pertama kali muncul di kota Wuhan, China. Negara itu pertama kali memberi tahu Organisasi Kesehatan Dunia WHO tentang adanya 27 kasus pneumonia misterius pada 31 Desember. 

Pihak berwenang langsung menutup pasar ikan di Wuhan pada hari berikutnya, dan menduga pasar basah tersebut sebagai lokasi penularan karena beberapa pasien berprofesi sebagai penjual di sana.

Kini hampir setahun setelah infeksi pertama ditemukan, kehidupan masyarakat di Wuhan telah kembali normal. Dikutip dari Channel News Asia diberitakan bahwa ratusan pembeli kembali memadati pasar basah yang disebut sebagai tempat adanya infeksi awal.

Para penjual di sepanjang jalan sempit sibuk menjajakan dagangannya, beberapa bahkan tidak memakai masker saat petugas kebersihan kota menyemprot disinfektan ke trotoar.

Baca Juga: Epidemiolog Prediksi Lonjakan Covid-19 Setelah Pilkada Lebihi Long Weekend

"Aku tidak takut, apa yang perlu ditakuti?" kata Nie Guangzhen, penjual ikan dan sayuran di pasar tersebut.

Jumlah kasus Covid-19 di wilayah China Tengah itu terus meningkat drastis di awal. Jumlah kasus yang tercatat mencapai 50.000 infeksi dan hampir 4.000 kematian. 

Para pejabat menanggapi dengan segera memberlakukan penguncian wilayah yang ketat selama 76 hari. Kemudian mendirikan barikade kuning tebal di jalan-jalan kota untuk menjaga agar orang-orang tetap di rumah dan bisnis ditutup.

Hasilnya, Wuhan belum mencatat kasus baru yang ditularkan secara lokal dalam beberapa bulan hingga saat ini. Wuhan berangsur normal seperti kota-kota China di wilayah lainnya dengan jalan-jalan perbelanjaan yang padat, kemacetan lalu lintas, dan restoran yang padat.

Dikutip dari worldometers.info, jumlah kasus Covid-19 di China tercatat 86.646 infeksi per Rabu (9/12) pukul 00.05 GMT atau 08.05 WIB. Penambahan infeksi baru masih terjadi, namun rata-rata di bawah 20 kasus.

Baca Juga: KPU Kota Batam Bingung Pikirkan Nasib Suara Pemilih Pasien Covid-19

Kondisi itu jelas kontras dengan beberapa negara lain yang masih berada dalam kondisi pandemi Covid-19. Di Amerika Serikat, sistem kesehatan berada di bawah tekanan parah karena kasus meningkat dan pejabat kesehatan memperingatkan bahwa kondisi terburuk masih akan datang. 

Komentar

terkini