Health / konsultasi
Bimo Aria Fundrika
Ilustrasi dokter dan pasien. (Shutterstock)

Suara.com - Saat pergi untuk berobat ada satu hal yang umumnya disadari banyak orang, yakni bahwa tulisan dokter sulit dibaca. Biasanya tulisan itu terdapat di kertas diagnosis atau saat merespkan obat.

Hal itu seringkali juga membuat masyarakat umum bertanya-tanya. Lantas, kenapa sebenarnya tulisan dokter sulit dibaca?

Dikutip dari ANTARA, Dewan Pakar Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI), Dr. Hermawan Saputra, SKM., MARS., CICS. mengatakan, semakin cepatnya layanan yang dilakukan seorang tenaga kesehatan, hal itu tidak diimbangi kecepatan jari dalam menulis resep.

"Seorang tenaga kesehatan memiliki volume layanan yang cepat, maka kecepatan berpikir tidak dimampu kecepatan jari jemarinya sehingga kadang penulisannya begitu teramat indah, susah dibaca masyarakat," ujar dia dalam webinar bertema "Peran Digitalisasi Dalam Mengembangkan Inovasi dan Bisnis di Industri Farmasi".

Baca Juga: Top 3 Lifestyle : Video Telanjang Rabi Pirzada, Alasan Tulisan Dokter Jelek

Ilustrasi dokter (stock image)

Meski demikian, hal itu biasanya diatasi oleh apoteker.
Biasanya mereka akan tetap melakukan validasi atas resep yang diterima pada dokter yang meresepkan obat.

Mereka pun akan memberikan edukasi kepada pasien terkait dosis obat dan petunjuk konsumsi hingga pasien paham dan meninggalkan ruang komunikasi di instalasi farmasi.

Kini seiring perkembangan teknologi dalam industri kefarmasian, pemberian resep dilakukan secara digital. Pasien bahkan bisa mengetahui jenis obat yang diminum termasuk petunjuk konsumsinya.

Dalam hal ini, ada keuntungan lainnya yakni kemungkinan meminimalisir bias, kesalahan dalam pembacaan resep oleh apoteker.

Kemudian, sama halnya pada keadaan konvensional, apoteker pun melakukan komunikasi dengan dokter untuk mengkonfirmasi atau memberikan rekomendasi yang menyebabkan perubahan pada resep elektronik.

Baca Juga: Inikah 4 Alasan yang Bikin Tulisan Dokter Jadi "Jelek"?

"Jadi tetap, kalaupun ada peralihan full antara penggunaan peresepan secara konvensional dengan yang sifatnya electonics bases, maka tetap ada fungsi konfirmasi dan itu dimungkinkan secara teknologi," kata Hermawan.

Komentar