Menpora, Imam Nahrawi melepas atlet dari Perguruan Karate Kandaga Prana/Shokaido Indonesia yang akan mengikuti Kejuaraan Dunia Karate Skif (Shotokan Karate Do International Federation) ke-XIII di Cekoslovakia. (Dok : Menpora).

Suara.com - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Imam Nahrawi menyampaikan pesan kepada atlet Indonesia dari Perguruan Karate Kandaga Prana/Shokaido Indonesia, yang akan mengikuti Kejuaraan Dunia Karate Skif (Shotokan Karate Do International Federation) ke-XIII di Cekoslovakia, agar dapat tampil percaya diri dan mencari pengalaman, serta teman sebanyak-banyaknya.

“Keberangkatan ini harus membawa bekal yang maksimal untuk mencari sahabat dan pengalaman yang lebih banyak. Pada saatnya, mereka juga akan bangga dengan Indonesia dengan prestasinya," kata Menpora, didampingi Sesdep Pembudayaan Olahraga, Suryati dan Asdep Peningkatan Tenaga dan Organisasi, Herman Chaniago, saat menerima Ketum PB Karate, Kandaga Prana Djeniwarman dan rombongan di Kantor Menpora, Senayan, Jakarta, Rabu (10/7/2019).

"Jangan khawatirkan apapun. Kalian mewakili seluruh karate di Indonesia, harus percaya diri bahwa kita sejajar dengan negara lain dan bahkan melampaui negara lain, misalnya saat di Asian Games yang bisa unggul dari negara lain, salah satunya dari pencak silat dan karate," pesan Imam

Ia menyampaikan, saat bertanding di lapangan, jangan pernah berkecil hati. Atlet harus percaya diri, jangan pernah berpikir negara lain besar, karena suporter Indonesia lebih banyak. 

“Motivasi atlet Indonesia saat ini luar biasa. Contohnya timnas U - 16 kita, yang berhasil mengalahkan Brasil dan sebagainya. Kita ingin mengibarkan Bendera Merah Putih, mengumandangkan lagu Indonesia Raya, dan memberikan kebangaan kepada orang tua. Mereka sama makan nasi, juga makan roti. Terlebih kita harus terus berdoa, menjaga kekompakan harus gembira terus," tambah Menpora, memberi motivasi.

Sementara itu, Djeniwarman, mengatakan, para atlet dari Perguruan Shokaido akan mengikuti Kejuaraan Dunia Karate Skif XIII pada 15 - 21 Juli 2019. Kejuaraan yang sama tahun sebelumnya telah dilaksanakan di Jakarta.

"Saat kejuaraan Skif ke-12 di Jakarta, kami peringkat kedua setelah Jepang, yang dihadiri 56 negara. Saat ini anggota Skif berjumlah 135 negara," katanya.

"Kami akan berangkat mohon pamit dan mohon arahan Pak Menteri karena peserta yang akan berangkat ini yunior semua antara umur 8 hingga 19 tahun dan butuh motivasi dari Bapak agar termotivasi baik untuk meningkatkan prestasi maupun kegiatan mereka selanjutnya siapatahu mereka bisa juara dunia yang handal," tuturnya.