Bola / bola-dunia
Arief Apriadi
Banner tribute untuk Diego Maradona yang terpampang di Stadio San Paolo markas Napoli. [MARIO LAPORTA / AFP]

Suara.com - Sepak bola tak hanya soal hiburan. Urusan sentimen pun acap kali hadir di lapangan hijau. Salah satunya adalah dipensiunkannya nomor punggung pemain yang berjasa besar bagi klub.

Memensiunkan nomor punggung di sepak bola bukanlah perkara mudah seperti olahraga basket. Urusan sentimen ini terkadang terbentur oleh regulasi yang berwenang.

Sebagai contoh, ada aturan nomor punggung yang berlaku di Spanyol. Pihak La Liga selaku regulator mengatur bahwa tim utama hanya boleh menggunakan nomor punggung 1 hingga 25.

Aturan ini membuat setiap klub peserta La Liga tak bisa serta merta memensiunkan nomor punggung pemainnya yang berjasa atau begitu membekas di sanubari.

Baca Juga: Klasemen Liga Italia: Napoli Kembali Rebut Capolista dari Inter

Saat Lionel Messi meninggalkan Barcelona, ada wacana bahwa nomor ikonik 10 yang ia pakai akan dipensiunkan oleh Blaugrana.

Namun hal itu urung terjadi karena otoritas La Liga memiliki aturan pembatasan nomor punggung sehingga kini nomor ikoniknya itu dipakai oleh Ansu Fati.

Berbeda dengan La Liga, liga-liga lain memiliki aturan cukup longgar soal nomor punggung. Hal ini membuat setiap klub bisa memensiunkan nomor punggung pemain berjasanya.

Di Premier League, terdapat beberapa nomor punggung yang tak lagi bisa dipakai. Contoh nomor 25 milik Gianfranco Zola di Chelsea dan nomor 23 milik Marc Vivien Foe di Manchester City.

Lalu, bagaimana dengan Serie A? Kompetisi teratas Italia ini malah menjadi salah satu liga yang bisa dikatakan banyak memensiunkan nomor punggung.

Baca Juga: Empat Laga Beruntun Tak Menang, Lazio Masih Adaptasi Strategi Sarri

Lantas, nomor punggung siapa saja yang dipensiunkan oleh klub-klub Serie A?

Komentar