Bola / bola-dunia
Syaiful Rachman
Pelatih Sevilla di Era 80an Max Merkel. [Twitter/@Bundesliga_DE]

Suara.com - Setiap pelatih punya ciri khas masing-masing, begitu pula dengan sosok pelatih bernama Max Merkel.

Merkel merupakan pelatih yang malang melintang melatih tim-tim top Eropa pada era 50an hingga 80an. Tak cuma kehebatannya meracik tim, prinsip yang dimiliki Merkel pun menarik.

Dalam melatih, Merkel melarang pemainnya menikah jelang musim berakhir atau saat berada di tengah kompetisi. Menurutnya, langkah itu bisa merusak konsentrasi anak asuhnya pada momen genting kompetisi.

Pelatih Sevilla di Era 80an Max Merkel. [Sevilla FC]

Pola pikir Merkel cukup berbeda dengan pola pikir pelatih lainnya. Biasanya para pelatih lebih suka para pemain mereka sudah menikah karena mereka sudah berada di rumah dan tidur cepat selepas latihan atau bertanding.

Baca Juga: 7 Fakta Menarik Jelang Duel PSG vs Manchester City di Liga Champions

Dengan kata lain, pemain yang sudah menikah lebih kecil berpotensi melakukan tindakan indisipliner di luar lapangan. Misalnya, keluyuran hingga tengah malam.

Kekhawatiran Max Merkel tentang para pemainnya menikah di tengah kompetisi muncul setelah melihat performa Real Madrid di musim 1969/70. Performa Madrid turun drastis setelah tiga pemain kunci menikah jelang kompetisi berakhir.

Di musim-musim tu, Merkel sendiri sedang menangani Sevilla. Merkel panik ketika enam pemainnya berencana menikah jelang berakhirnya musim 1970/1971.

Keenam pemain kunci itu adalah Enrique Lora, Pedro Berruezo, Eloy Matute, Jose Rodriguez, Manuel Borrero 'Chacon', dan Jose Bonilla.

Karena khawatir performa timnya akan mengalami hal serupa dengan Madrid di musim sebelumnya. Max Merkel berinisiatif memanggil keenam calon istri dari para pemainnya.

Baca Juga: PSG Vs Manchester City, Guardiola: Mudah-mudahan Messi Main

Dalam pertemuan tersebut, memberikan nasihat kepada mereka.

Komentar