Health / konsultasi
M. Reza Sulaiman
Ilustrasi herd immunity. (Shutterstock)

Suara.com - Kementerian Kesehatan menargetkan cakupan vaksinasi tercapai 70 persen di akhir tahun. Apa alasannya?

Dikatakan Juru Bicara Vaksinasi Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmidzi, target akhir tahun 2021 digegas untuk mencapai kekebalan bersama sebagai upaya untuk mengakhiri pandemi di Indonesia.

"Kita tetap upayakan untuk bisa mencapai target vaksinasi sesuai rencana. Karena kita berharap ada kekebalan bersama," kata Nadia mengutip ANTARA.

Kekebalan kelompok (herd immunity) membutuhkan setidaknya 70 persen penduduk telah divaksinasi sehingga menciptakan imunitas di masyarakat agar virus tidak bisa menular.

Baca Juga: Tekan Penyebaran COVID-19, Polres Gunungkidul Bakal Amankan 17 Objek Vital Saat Nataru

Ilustrasi vaksin Covid-19 [Foto: Antara]

Per tanggal 9 Desember 2021, masyarakat Indonesia yang sudah divaksinasi lengkap sebanyak 101.435.621 orang atau telah mencapai 48,70 persen dari total sasaran sebanyak 208.265.720 jiwa.

Sedangkan jumlah masyarakat yang telah divaksinasi dosis pertama sebanyak 144.167.156 orang atau 69,46 persen.

Nadia juga mengatakan sebelumnya bahwa risiko apabila tidak tercapainya target sasaran vaksinasi akan menyebabkan tidak terbentuknya kekebalan kelompok. Untuk daerah-daerah yang sasaran vaksinasi belum mencapai target akan menyebabkan terjadinya kejadian luar biasa (KLB) atau meningkatnya jumlah kasus.

Sementara untuk daerah yang cakupan vaksinasi telah mencapai 100 persen atau minimal 70 persen, maka penanganan pandeminya akan lebih baik.

"Proses terjadinya situasi pandemi menjadi endemi itu sudah terjadi, bahkan kasusnya juga akan sangat kecil dan akan sangat turun penularannya pada daerah-daerah itu," kata dia. [ANTARA]

Baca Juga: Dihantam Klaster Covid-19, Setengah Juta Warga Zhejiang Dikarantina

Komentar