News / nasional
Reza Gunadha | Ummi Hadyah Saleh
Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Mensesneg Pratikno (kiri) dan Ketua KPK Firli Bahuri berjalan meninggalkan Gedung Merah Putih KPK seusai menghadiri peringatan Hari Anti Korupsi Sedunia 2021, di Jakarta, Kamis (9/12/2021). Kegiatan tersebut mengusung tema "Satu Padu Bangun Budaya Anti Korupsi". ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/hp

Suara.com - Pengamat Politik sekaligus Direktur Eksekutif Indonesia Political Review Ujang Komaruddin menilai, keluhan Ketua KPK Firli Bahuri kepada Presiden Joko Widodo soal kekurangan personel KPK lucu dan kontradiktif. 

Ujang mengatakan bahwa Firli lah yang membuang 57 pegawai KPK melalui tes wawasan kebangsaan (TWK).

"Ini sebuah pernyataan yang menurut saya tidak bagus, karena setelah membuang-buang penyidiknya membuang pegawai KPK 57 itu lalu mengatakan kurang personil agak lucu, agak kontradiktif," ujar Ujang kepada Suara.com, Senin (13/12/2021).

Kata Ujang, keluhan yang disampaikan Firli kepada Jokowi akibat dari kesalahannya sendiri menyingkirkan pegawai dan penyidik KPK yang memiliki integritas. 

Baca Juga: Bertemu Menlu AS, Jokowi Sampaikan Sejumlah Agenda Prioritas Presidensi G20 Indonesia

Adapun 44 dari 57 eks pegawai KPK kini telah menjadi ASN di institusi Polri.

"Karena salah sendiri kenapa dia menyingkirkan orang-orang yang bagus orang-orang yang berintegritas itu, yang menyingkirkan Novel Baswedan 57 orang itu mereka kan dibuang. Sangat jelas dibuang dengan cara TWK dan kita tahi diambil oleh kepolisian," ucap dia.

Dosen Universitas Al Azhar Indonesia itu menekankan seharusnya Firli memaksimalkan pegawai yang ada dan membuktikan kepada masyarakat mampu berprestasi.

Ia mencontohkan pimpinan-pimpinan KPK terdahulu, tak pernah mengeluhkan kekurangan personil, namun banyak menangkap para koruptor. 

"Justru dulu ketua-ketua KPK yang lama yang prestasinya bagus tidak pernah mengeluh terkait dengan personil itu. Bahkan dengan personil yang ada mereka banyak membabat koruptor habis habisan ketika itu. Nah KPK harus membuktikan hari ini kepada masyarakat dengan personil yang ada mampu lebih berprestasi dari pada sebelum sebelumnya mustinya begitu maksimalkan yang ada," katanya. 

Baca Juga: Soal Usulan Presidential Threshold 0 Persen, Elite PKB Setuju dengan Firli Bahuri

Sebelumnya, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri diketahui telah menyampaikan keluhan pada Presiden Jokowi bahwa KPK kekurangan personel.

Komentar