Sport / arena
Syaiful Rachman
Presiden Brasil Jair Bolsonaro saat di kediaman presiden Palacio da Alvorada di Brasilia, Brasil, Jumat (13/3/2020). [Sergio LIMA / AFP]

Suara.com - Seorang pemain voli pantai yang diadili oleh otoritas olah raga karena secara terbuka mengkritik Presiden Brasil Jair Bolsonaro yang berhaluan kanan ekstrem, selamat dengan mendapat hanya hukuman peringatan.

Carol Solberg meneriakkan kalimat "Turunkan Bolsonaro" dalam wawancara di lapangan bulan lalu setelah menduduki urutan ketiga dalam sebuah turnamen di Rio de Janeiro.

Akibat aksinya, Carol terancam dilarang bermain sementara atau dikenai denda berat. Beruntung bagi Carol, pengadilan olahraga Brasil (STJD) mengubah denda 1.000 real (Rp2,6 juta) menjadi hukuman peringatan.

"Jika dia melakukannya lagi maka hukuman bisa lebih berat," kata Presiden STJD Otacilio Soares seperti dikutip Reuters.

Baca Juga: Pantas Saja Messi Ngamuk, Alat Vital Ibunya Disebut-sebut

Carol Solberg. (instagram/@carol_solberg)

"Anda tidak berada di sana untuk mengutarakan perasaan Anda tentang politik atau agama. Atlet bisa berbicara lewat media sosial," sambung Soares.

Solberg yang perkaranya ini menjadi buah bibir di negara Amerika Selatan tersebut mengaku sama sekali tidak menyesal.

"Saya sama sekali tak menyesalinya. Meyakini kebebasan dalam berekspresi saya hanya menyampaikan opini pribadi saya," kata Solberg. (Antara)

Komentar