Bisnis / makro
Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
Luhut Binsar Pandjaitan. [YouTube Kick Andy Show]

Suara.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memamerkan ke semua pihak terkait kondisi penularan dan kasus Covid-19 di dalam negeri yang semakin membaik.

Bahkan, kata Wakil Ketua KPCPEN ini mengklaim perbaikan itu mulai terjadi pada bulan September lalu. Hal ini, dilihat dari angka reproduksi efektif Covid-19 yang telah di bawah 1.

"Covid-19 Indonesia dari bulan lalu sudah membaik kalau kita liat reproduksi efektif covid-19 Indonesia sudah di bawah 1 yaitu 0,98 dan di beberapa tempat ada yang 0,97," ujar Luhut dalam webinar, Senin (18/10/2021).

Luhut menambahkan, penurunan reproduksi efektif Covid-19 juga terjadi di kota-kota besar penyumbang kasus aktif di dalam negeri, salah satunya DKI Jakarta.

Baca Juga: Pupuk Kaltim Dukung Gernas BBI, Luhut: Bangga Buatan Indonesia

"Jadi semua menunjukkan perbaikan yang signifikan kalau kita bandingkan dengan waktu-waktu yang lain, Jakarta sekarang sudah berada di posisi 0,95 reproduksinya," ucap dia.

Untuk diketahui, Satuan Tugas Penanganan Covid-19 mengumumkan kasus positif Covid-19 di Indonesia kembali bertambah sebanyak 747 orang pada Minggu (17/10/2021), sehingga total kasus mencapai 4.234.758 orang.

Dari jumlah itu, ada tambahan 19 orang dinyatakan meninggal dunia sehingga total tercatat ada 142.952 jiwa meninggal dunia akibat virus corona.

Kemudian, ada tambahan 1.086 orang yang sembuh sehingga total menjadi 4.073.418 orang lainnya dinyatakan sembuh.

Sementara kasus aktif atau orang yang masih dirawat turun 358 menjadi 18.388 orang, dengan jumlah suspek mencapai 492.928 orang.

Baca Juga: Nihil Angka Kematian Akibat Covid-19, Pasien Sembuh di DIY Tambah 56 Orang

Angka tersebut didapatkan dari hasil pemeriksaan 223.929 spesimen dari 146.960 orang yang diperiksa hari ini.

Total spesimen yang sudah diperiksa sejak kasus pertama covid-19 hingga hari ini adalah 43.387.603 spesimen dari 29.040.820 orang.

Tercatat sudah 34 provinsi dan 510 kabupaten/kota yang terinfeksi virus corona penyebab sakit Covid-19.

Komentar