News / metropolitan
Agung Sandy Lesmana | Muhammad Yasir
Bidik TSK Baru Kasus ART Rampas Tanah Ibu Nirina, Polisi Usut Dugaan Keterlibatan Pembeli. Polda Metro Jaya saat menghadirkan Nirina Zubir dan para tersangka kasus mafia tanah, Kamis (18/11/2021). [Evi Ariska/Suara.com]

Suara.com - Penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya sedang menyelidiki ada atau tidaknya keterlibatan pembeli di balik kasus mafia tanah milik keluarga Nirina Zubir. Penyidikan salah satunya dilakukan dengan melibatkan Badan Pertanahan Nasional (BPN).

Kasubdit Harta dan Benda (Harda) Ditreskrimum Polda Metro Jaya AKBP Petrus Silalahi menjelaskan penyidikan ini dilakukan untuk memastikan apakah pihak memang memiliki itikad baik atau justru turut terlibat di dalam tindak kejahatan tersebut.

"Apa transaksi yang benar atau transaksi yang dibuat-buat sengaja untuk dialihkan. Tapi itu kami masih dalami dan kembangkan. Tentu kami ini gunakan asas praduga tak bersalah," kata Petrus kepada wartawan, Jumat (19/11/2021).

Dalam pelaksanaannya, kata Petrus, pihaknya juga akan melibatkan pihak dari BPN. Hal ini dilakukan untuk memastikan siapa pihak ketiga yang membeli tanah milik ibu Nirina setelah diubah kepemilikannya oleh pelaku.

Baca Juga: 5 Aksi Riri Khasmita ART Nirina Zubir, Ketawa saat Diperiksa sampai Menuduh Disekap Nirina

"Tentu untuk kepastian apakah pembeli terakhir ini adalah pihak ketiga yang Riri (pelaku) jual atau dari pihak ketiga sudah menjual lagi ke pihak empat. Kami akan laporkan data kita dengan BPN," katanya.

Bidik Tersangka Baru

Penyidik Ditreskrimum Polda Metro Jaya telah menetapkan lima orang tersangka dalam kasus ini. Mereka yakni, asisten rumah tangga (ART) ibu Nirina bernama Riri Khasmita dan suaminya Edrianto serta tiga notaris; Faridah, Ina Rosaina dan Erwin Riduan.

Otak dari kejahatan ini ialah Riri. Motif yang bersangkutan tidak lain karena ingin mencari keuntungan alias uang.

"Motivasinya adalah mencari keuntungan, uang sudah pasti," ungkap Dirreskrimum Polda Metro Jaya Kombes Pol Tubagus Ade Hidayat di Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (18/11) kemarin.

Baca Juga: Kesal Pengacara ART Hadir, Nirina Tinggalkan Sesi Wawancara Saat Live TVOne

Penyidik sendiri telah membuka peluang untuk menetapkan tersangka baru dalam kasus ini. Pengembangan terkait kasus ini masih dilakukan oleh penyidik terhadap kelima tersangka.

Komentar

terkini