Health / konsultasi
Bimo Aria Fundrika
Ilustrasi vaksin Covid-19 (unsplash/@hakannural)

Suara.com - Efek samping sementara seperti sakit kepala, kelelahan, dan demam merupakan gejala paling umum bagi seorang usai vaksinasi Covid-19. Banyak orang kemudian mempertanyakan bahwa mengapa sebagian orang mengalami efek samping sementara yang lain tidak?

Sebenarnya, efek samping di atas adalah tanda-tanda sistem kekebalan tubuh meningkat serespons normal terhadap vaksin. Semuanya umum.

“Sehari setelah mendapatkan vaksin ini, saya tidak akan merencanakan apa pun yang merupakan aktivitas fisik yang berat,” kata Dr. Peter Marks, kepala vaksin Badan Pengawas Obat dan Makanan AS, yang mengalami kelelahan setelah dosis pertamanya.

Ilustrasi vaksin AstraZeneca. (Dok : Istimewa)

Dilansir dari New York Post, sistem kekebalan memiliki dua fungsi utama, dan yang pertama bekerja segera setelah tubuh mendeteksi penyusup asing. Sel darah putih berkerumun ke situs, mendorong peradangan yang bertanggung jawab untuk kondisi menggigil, nyeri, kelelahan dan efek samping lainnya.

Baca Juga: Indonesia Kedatangan 1 Juta Vaksin Sinopharm Siang Nanti

Langkah respons cepat sistem kekebalan ini cenderung berkurang seiring bertambahnya usia. Ini juga yang jadi salah satu alasan orang yang lebih muda melaporkan efek samping lebih sering daripada orang dewasa yang lebih tua.

Selain itu, beberapa vaksin juga menimbulkan lebih banyak reaksi daripada yang lain. Oleh sebab itu setiap orang bereaksi berbeda.

Jika tidak merasakan apa-apa satu atau dua hari setelah salah satu dosis, itu tidak berarti vaksin tidak bekerja.

Kemudian vaksin sendiri menggerakkan bagian kedua dari sistem kekebalan, yang akan memberikan perlindungan nyata dari virus dengan memproduksi antibodi.

Bahkan jika Anda tidak merasakan apa-apa beberapa hari setelah menerima dosis vaksin Covid-19, itu tidak berarti vaksin tersebut tidak berfungsi.

Baca Juga: 1,5 Juta Dosis Vaksin AstraZeneca Tiba di Indonesia, Menlu Retno: Alhamdulillah

Saat sistem kekebalan diaktifkan, kadang-kadang juga menyebabkan pembengkakan sementara di kelenjar getah bening, seperti di bawah lengan. Perempuan didorong untuk menjadwalkan mammogram rutin sebelum vaksinasi Covid-19 untuk menghindari pembengkakan kelenjar getah bening yang disalahartikan sebagai kanker.

Komentar