Health / konsultasi
Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Ilustrasi virus Corona Covid-19, varian virus corona. (Dok. Envato)

Suara.com - Para ahli kembali mendeteksi varian virus corona Covid-19 baru yang bisa menular seperti varian Delta, yakni varian C.1.2. Varian virus corona ini sudah ada di Inggris dan pertama kali ditemukan di Afrika Selatan.

Varian virus corona C.1.2 ini pertama kali diidentifikasi oleh para ilmuwan di Afrika Selatan pada bulan Mei 2021. Kini, varian C.1.2 ini sudah ditemukan di Inggris, China, Republik Demokratik Kongo, Mauritis, Selandia Baru, Portugal, dan Swiss.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan dalam jurnal Nature, para ahli menjelaskan bahwa varian virus corona C.1.2 ini muncul pada awal gelombang pertama di Afrika Selatan dan menyebar ke lokasi lain.

"Kami menunjukkan bahwa garis keturunan ini telah berkembang pesan dan menjadi dominan di tiga provinsi. Meskipun mutasi ini belum jelas, data genomic dan epidemiologis menunjukkan bahwa varian virus corona ini memiliki keunggulan selektif dari peningkatan penularan, pelepasan kekebalan atau keduanya," kata para ahli dikutip dari The Sun.

Baca Juga: Benarkah Vaksin Booster Dosis Ketiga Bisa Cegah Virus Corona Varian Delta?

Public Health England (PHE) mengatakan bahwa varian virus corona C.1.2 termasuk di antara 10 varian virus corona yang sedang dipantau awal bulan ini. Jumlah kasus mutasi ini memang belum diketahui, karena angkanya belum dipublikasikan.

Ilustrasi Virus Corona Covid-19, varian virus corona. (Pixabay)

Varian virus corona C.1.2 ini tengah menjadi perhatian, karena dikhawatirkan kebal terhadap vaksin Covid-19. Tapi, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa vaksin Covid-19 sekarang ini tidak mampu melawan varian virus corona baru.

Saat ini, orang-orang di Inggris telah mendapatkan vaksin Covid-19 dari Pfizer, AstraZeneca dan Moderna. Sebanyak 48 juta orang sudah vaksinasi dosis pertama dan 42,7 juta orang sudah mendapatkan vaksin Covid-19 penuh.

Dr Megan Steain, ahli virologi dan dosen imunologi dan penyakit menular di Sekolah Klinik Pusat Universitas Sydney mengatakan masyarakat tak perlu panik dengan varian virus corona C.1.2. Tetapi, varian virus corona ini tetap perlu dipantau.

"Kita bisa mengambil dugaan berdasarkan beberapa mutasi yang dimilikinya, karena varian virus corona mirip dengan varian Beta dan varian Delta," Dr Megan.

Baca Juga: Sesak Napas dan Kelelahan, Dua Gejala Virus Corona yang Bisa Bertahan Setahun

Ia menjelaskan bahwa suntikan vaksin Covid-19 dalam melawan varian virus corona mungkin tak sebaik ketika melawan virus corona Covid-19 aslinya. Tapi, Dr Megan dan timnya telah melakukan eksperimen tersebut.

Komentar