Health / konsultasi
Vania Rossa | Lilis Varwati
Ilustrasi atlet. (Unsplash)

Suara.com - Kesehatan dan kebugaran fisik merupakan aset penting bagi setiap atlet sebagai modal mengikuti turnamen. Selain pelatih yang mengarahkan atlet dalam setiap persiapan meraih kejuaraan, juga terdapat peran penting dokter spesialis kedokteran olahraga untuk memantau kesehatan fisik dan juga mental atlet.

Khusus edisi Hari Olahraga Nasional hari ini, 9 September, Suara.com mewawancarai dokter spesialis keolahragaan dr. Michael Triangto, Sp.KO., yang beberapa kali ikut terlibat menangani atlet dalam berbagai cabang olahraga.

"Saya pernah terlibat dengan beberapa induk cabang olahraga. Di antaranya sepeda Indonesia, atletik, dan bulutangkis. Kemudian saya juga pernah di cabang olahraga billiar. Dari turnamen saya sudah dari mulai PON, Sea Games, Asian Games, juga Olimpic Sidney tahun 2000," ujar dr. Michael.

dr Michael Triangto, Sp.KO (Foto: Dok. Pribadi)

Setiap pertandingan, sosok dokter olahraga kerap terlihat di sekitar arena untuk ikut memantau dan membantu atlet saat persiapan maupun sesudah tanding. Namun tindakan di pinggir arena itu sebenarnya hanya sebagian kecil dari tugas dan tanggungjawab dokter olahraga khusus atlet.

Baca Juga: SEBAR! 40 Ucapan Selamat Haornas 2021 Hari Olahraga Nasonal, Ada Kata Cristiano Ronaldo

"Kalau lihat dokter bantu (atlet) melakukan stretching di pinggir lapangan pertandingan, kemudian di mana-mana itu dilaporkan di medsos apa yang dia kerjakan, itu hanya sebagian kecil daripada tugas seorang dokter olahraga. Karena kita harus mulai dari mereka pendidikan sampai dengan lepas," kata dr. Michael.

Bukan sekadar mengobati atlet yang tengah cedera, dokter bahkan sebenarnya telah bertindak sejak seseorang masih menjadi calon atlet. Berikut penjelasan lebih detail terkait peran dokter keolahragaan bagi atlet.

1. Periksa kemampuan fisik
Calon atlet biasanya dimulai sejak masih usia anak. Sejak itu, peran dokter olahraga juga telah dibutuhkan untuk memastikan calon atlet mencapai tinggi dan berat badan yang optimal.

Setelah bisa mengikuti berbagai turnamen, persiapan atlet akan selalu sama, baik itu untuk pertandingan skala nasional maupun internasional. Selain berlatih secara fisik, atlet juga akan terus dipantau kesehatan fisiknya selama masa latihan. Hal tersebut yang menjadi peran dokter olahraga untuk memastikan atlet bisa bertanding secara optimal dan maksimal.

"Artinya seluruh kemampuan dia bisa keluar dan dia dapat melampaui batasan kemampuannya untuk meraih kemenangan. Dengan demikian persiapan atlet juga harus maksimal, kita harus persiapkan dia," kata dr. Michael.

Baca Juga: 50 Ucapan Selamat Haornas 2021 yang Dapat Anda Bagikan 9 September Besok

Tugas dokter olahraga harus bisa melihat dan menutupi kekurangan fisik pada atlet. Dr. Michael mencontohkan, bisa saja atlet mengalami kaki yang panjang sebelah, postur badan miring atau skoliosis, maupun cedera pinggang. Kondisi tersebut harus bisa ditangani dokter untuk nantinya disesuaikan dengan porsi latihan.

Komentar