News / nasional
Reza Gunadha | Husna Rahmayunita
Ilustrasi Anies Baswedan. (Suara.com/Iqbal Asaputro)

Suara.com - Pengurus Cabang Istimewa Nadhlatul Ulama (PCINU) Amerika Serikat Akhmad Sahal atau Gus Sahal menyebut Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan lebih parah daripada Raja Mesir Kuno Firaun.

Pendapat tersebut terlontar, setelah Gus Sahal menyoroti pernyataan Anies saat kampanye Pilgub DKI Jakarta 2016. Menurut Gus Sahal, saat itu Anies menyamakan Basuki Thahaja Purnama alias Ahok sebagai Firaun.

Di mata Anies, konsep pembangunan yang diterapkan Ahok di ibu kota hanya menitikberatkan pada sektor fisik bukan pemberdayaan manusia. Anies pun mengatakan kalau soal membangun kota, Firaun juga bisa.

Terkait hal itu, Gus Sahal mengatakan Anies sengaja menggunakan framing agama untuk melancarkan kemenangannya.

Baca Juga: Pendeta Cabul Surabaya Ditangkap saat Mau Lari ke Luar Negeri

Pernyataan ini disampaikan lewat video unggahan kanal YouTube CokroTV, Kamis (5/3/2020).

"Ahok digambarkan sebagai sosok Firaun zaman now, pemimpin non muslim yang angkuh, sombong dan zalim. Sedangkan Anies sepertinya ingin menampilkan diri sebagai Musa zaman now pejuangan keadilan untuk rakyat yang selama ini tertindas," kata Gus Sahal.

Bagi Gus Sahal, tindakan ini menandakan bahwa Anies ingin warga muslim Jakarta tak menilai Ahok dari capaian dan kinerjanya. Namun, klaim tersebut justu berbanding terbalik dengan kondisi sekarang.

Semasa kepemimpinan Anies, warga Jakarta menderita karena situasi yang semrawut akibat bencana banjir yang berjilid-jilid, program-program tak terlaksana, pemangkasan anggaran penting dan ajang Formula E.

"Inilah cara Anies untuk menutupi ketidakbecusannya dengan pakai politisasi SARA," ucap Gus Sahal.

Baca Juga: Mendadak Pakai Serban, Jaehyun NCT 127 Versi Halal Bikin Hati Meleleh

Akhmad Sahal atau Gus Sahal. (YouTube/CokroTV)

Ia pun melanjutkan, "Bahayanya politisasi SARA adalah pembodohan atas nama agama untuk menutupi buruknya kinerja. Bagi Anies ini menjadi keuntungan karena dengan begitu dia tak perlu repot-repot nunjukin prestasi. Di mata pendukungnya prestasi keberhasilan Anies karena menjadi gubernur seiman".

Komentar