Agung Sandy Lesmana | Ria Rizki Nirmala Sari
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 16:08 WIB
Mumtaz Rais. [Uli Febriarni / Kontributor]

Suara.com - Partai Amanat Nasional (PAN) melakukan mediasi dengan Garuda Indonesia setelah putra Amien Rais, Mumtaz Rais dikabarkan dilaporkan lantaran ribut dengan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Nawawi Pamolango ribut dalam penerbangan GA 643 Rute Gorontalo - Makassar - Jakarta pada Rabu (13/8/2020).

PAN berharap kejadian tersebut tidak diperpanjang hingga ke ranah hukum.

Wakil Ketua PAN Yandri Susanto mengatakan pihak dari Mumtaz sendiri telah menyampaikan klarifikasi atas kejadian tersebut. Upaya diskusi berujung saling memaafkan pun disebutkannya sudah dilakukan.

Akan tetapi, ia sempat bingung lantaran Mumtaz tetap dilaporkan ke pihak berwajib. Saat ini, PAN tengah melakukan mediasi agar tidak diperpanjang yang malah memunculkan kegaduhan.

"Kita juga kaget ketika pihak Garuda atau Pak Nawawi melaporkan itu. Esensinya apa sih? Sebenarnya menurut saya tidak perlu diperpanjang," kata Yandri di Kompleks Parlemen, Jumat (14/8/2020).

"Nah ini sedang kami coba mediasi dengan pihak Garuda," tambahnya.

Meski tetap dilaporkan, PAN meyakini Mumtaz bakal kooperatif.

Yandri menambahkan pihaknya tetap berharap apabila keributan itu tidak perlu diperpanjang agar tidak menimbulkan kegaduhan serta persepsi lain.

Sebelumnya, polisi mengaku belum menerima laporan resmi terkait keributan antara putra Amien Rais, Mumtaz Rais dengan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Nawawi Pamolango.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan hingga kekinian pihaknya baru sekadar menerima laporan berupa aduan.