Tekno / sains
Liberty Jemadu
Siklon Paddy di selatan Jawa memicu angin kencang di Jakarta pada Selasa sore (23/11/2021). Foto: Sebuah bajaj ringsek setelah tertimpa pohon tumbang di Jalan Gandaria Tengah I RT. 004/001 Kelurahan Kramat Pela, Jakarta Selatan, Selasa (23/11/2021) malam. [Instagram@kelurahan.kramatpela]

Suara.com - Kepala Pusat Meteorologi Publik Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Fachri Radjab mengatakan Siklon Tropis Paddy yang tumbuh di Samudra Hindia saat ini sudah punah.

"Update pagi ini, Siklon Tropis Paddy sudah punah," kata Fachri yang dihubungi dari Jakarta, Rabu (24/11/2021).

Sebelumnya BMKG melalui Jakarta Tropical Cyclone Warning (TCWC) melaporkan bibit siklon tropis 90S tumbuh menjadi Siklon Tropis Paddy pada Senin (22/11/2021) siang.

Pada Selasa (23/11/2021) pagi siklon Paddy terpantau di Samudra Hindia selatan Jawa Tengah bertekanan 995 hPa dengan kekuatan 40 knot (75 km/jam) bergerak ke barat menjauhi wilayah Indonesia.

Baca Juga: BMKG Jelaskan Angin Kencang di Jakarta Kemarin, Sebut-sebut Siklon Paddy

Dampak tidak langsung bagi cuaca di Indonesia yaitu hujan sedang hingga lebat 24 jam ke depan di Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta dan Jawa Timur.

Seperti diketahui, pada Selasa (23/11) sejumlah wilayah di DKI Jakarta dan sekitarnya dilanda angin kencang hingga menyebabkan pohon tumbang seperti di wilayah Tanah Abang Jakarta Pusat dan Jakarta Selatan.

"Angin kencang ini dampak tidak langsung dari Siklon Tropis Paddy," tambah Fachri.

Tercatat kecepatan angin berkisar antara 28-46 km/jam di beberapa wilayah seperti Cengkareng, Kemayoran dan Tanjung Priok.

Siklon tropis merupakan sistem tekanan rendah dengan masa hidup rata-rata berkisar antara tiga hingga 18 hari. Karena energi siklon tropis didapat dari lautan hangat, maka siklon tropis akan melemah atau punah ketika bergerak dan memasuki wilayah perairan yang dingin atau memasuki daratan. [Antara]

Baca Juga: BMKG: Hujan Lebat di Wilayah Timur Indonesia Berisiko Banjir

Komentar