Health / parenting
M. Reza Sulaiman
Markas besar Uni Eropa. [Shutterstock]

Suara.com - Penyeragaman sertifikat vaksin Covid-19 untuk negara-negara Uni Eropa tengah dibahas oleh Komisi Eropa. Untuk apa?

Komisaris Kesehatan Stella Kyriakides mengatakan, rekor infeksi COVID-19 di sejumlah negara Uni Eropa menjadi alasan diperlukannya penyeragaman sertifikat vaksin Covid-19.

"Saya sangat setuju dengan urgensi tersebut, dan inilah sebabnya Komisi Eropa bekerja dengan sangat mendesak untuk mempererat koordinasi mobilitas leluasa, seperti masa berlaku dan peran (vaksin) booster dalam gerakan vaksinasi," katanya di hadapan para anggota parlemen Eropa di Strasbourg.

Austria pada Senin menjadi negara pertama di Eropa barat yang melanjutkan penguncian sejak peluncuran vaksin.

Baca Juga: Cara Jepang Mengubah Keraguan terhadap Vaksinasi Menjadi Keberhasilan

Ilustrasi sertifikat vaksin. [Ist]

Negara itu menutup pertokoan nonesensial, bar, dan kafe saat lonjakan kasus memunculkan bayangan mengerikan tentang musim dingin ekstrem kedua berturut-turut di benua tersebut.

Kyriakides menuturkan bahwa pembahasan sertifikat vaksinasi COVID-19 dengan negara anggota Uni Eropa masih berlangsung dan pimpinan Komisi Eropa bermaksud mengajukan usulan tersebut pekan ini.

"Kami bertekad untuk menaklukkan gelombang saat ini... dan kami juga menyadari bahwa kami harus memberikan pesan yang jelas dan koheren kepada masyarakat," ucapnya.

Komentar