Bisnis / keuangan
Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Ilustrasi harga minyak dunia [Shutterstock]

Suara.com - Harga minyak dunia menguat pada perdagangan akhir pekan ini, menyentuh harga USD85 per barel yang merupakan posisi tertinggi dalam 3 tahun terakhir.

Kenaikan harga tersebut didorong oleh proyeksi defisit pasokaan dalam beberapa bulan ke depan karena berkurangnya larangan mobilitas terkait pandemi corona mengerek demand.

Mengutip CNBC, Senin (18/10/2021) minyak Brent naik 1 persen ke harga USD84,86 per barel. Sementara harga delivery bulan depan menyentuh level tertinggi sejak Oktober 2018 di posisi USD85,10, menuju kenaikan mingguan sebesar 3 persen yang akan menjadi kenaikan mingguan keenam berturut-turut.

Sedangkan minyak West Texas Intermediate (WTI) AS naik 97 sen atau 1,2 persen pada harga USD82,28 per barel. Kontrak menuju kenaikan 3,5 persen pada minggu ini, menempatkannya di jalur untuk kenaikan mingguan kedelapan berturut-turut.

Baca Juga: Kenaikan Harga Batu Bara Hingga Migas Diprediksi Picu Inflasi Internasional

Permintaan telah meningkat seiring pemulihan dari pandemi COVID-19, juga dengan dorongan lebih lanjut dari pembangkit listrik yang telah beralih dari gas dan batu bara yang mahal ke bahan bakar minyak dan solar.

Pemerintah USA mengatakan akan mencabut pembatasan perjalanan COVID-19 untuk warga negara asing yang sudah divaksinasi penuh efektif 8 November, yang akan meningkatkan permintaan bahan bakar jet.

Sementara itu, penurunan tajam stok minyak di Amerika Serikat dan negara-negara anggota Organization of Economic Co-operation and Development diperkirakan akan membuat pasokan global tetap ketat.

"Dibutuhkan tiga peristiwa untuk menggagalkan reli harga minyak ini: OPEC + secara tak terduga meningkatkan produksi, cuaca hangat melanda Belahan Bumi Utara, dan jika pemerintahan Biden memanfaatkan cadangan minyak strategis," kata Edward Moya, analis senior di OANDA.

Badan Energi Internasional pada hari Kamis mengatakan krisis energi diperkirakan akan meningkatkan permintaan minyak sebesar 500.000 barel per hari (bph).

Baca Juga: Arab Saudi Tolak Tambah Pasokan, Harga Minyak Dunia Langsung Melambung

Itu akan menghasilkan kesenjangan pasokan sekitar 700.000 barel per hari hingga akhir tahun ini, sampai Organisasi Negara-negara Minyak dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC +, menambahkan lebih banyak pasokan, seperti yang direncanakan pada Januari. 

Komentar