Bisnis / keuangan
Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Ilustrasi harga minyak dunia meningkat. (Shutterstock)

Suara.com - Harga minyak dunia naik pada perdagangan hari Rabu di tengah kekhawatiran pasokan yang kian menipis dan penarikan persediaan AS.

Mengutip CNBC, Kamis (23/12/2021) minyak mentah berjangka Brent menetap USD1,31, atau 1,77 persen lebih tinggi pada USD75,29 per barel setelah naik 3,4 persen di sesi terakhir.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik USD1,64, atau 2,3 persen menjadi menetap di USD72,76 per barel.

Persediaan AS turun lebih dari yang diharapkan, dengan stok minyak mentah turun 4,7 juta barel, meskipun sebagian karena pertimbangan pajak akhir tahun yang mendorong perusahaan untuk tidak menyimpan barel minyak mentah.

Baca Juga: Legislatif Soroti Harga Minyak Goreng Melambung Tinggi: Sektor yang Mengagetkan

“Kami melihat penurunan produksi, kami melihat persediaan dan minyak mentah jatuh, sehingga memberikan pasar pandangan yang mendukung,” kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group di Chicago.

Penyimpanan bensin naik tajam dalam minggu terakhir, mengipasi kekhawatiran bahwa wisatawan AS tiba-tiba mengubah rencana, berpotensi merugikan permintaan di konsumen bensin terbesar di dunia.

“Covid membunuh permintaan bensin hanya dalam seminggu - orang yang mengemudi tidak terjadi,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho Securities.

Pembatasan mobilitas yang didorong oleh virus corona di seluruh dunia menambah kekhawatiran akan penurunan permintaan bahan bakar. Jerman, Irlandia, Belanda, dan Korea Selatan telah melakukan penguncian akibat meningkatnya penyebaran varian Omicron.

Baca Juga: Harga Minyak Goreng Tak Kunjung Turun, Pemkab Minta Pemda DIY dan Pusat Ikut Intervensi

Komentar