Bisnis / keuangan
Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Ilustrasi harga minyak dunia meningkat. (Shutterstock)

Suara.com - Harga minyak mentah dunia meroket pada perdagangan hari Kamis, di tengah tidak adanya kekhawatiran yang berlebihan terhadap penyebaran virus Covid-19 lewat varian Omicron disejumlah negara.

Mengutip CNBC, Jumat (24/12/2021) minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional, ditutup melonjak USD1,56 atau 2,1 persen menjadi USD76,85 per barel, setelmen tertinggi sejak 26 November, dan kenaikan 4,5 persen pekan ini.

Sementara itu, patokan Amerika Serikat, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI), melesat USD1,03, atau 1,4 persen menjadi USD73,79 per barel, melambung 4,1 persen minggu ini.

Asal tahu saja pasar minyak bergerak fluktuatif dalam beberapa hari terakhir karena investor masih mencermati dampak dari penyebaran varian Omicron terhadap permintaan bahan bakar.

Baca Juga: Pemerintah Berencana Subsidi Minyak Goreng Curah Tahun Depan

"Kehancuran permintaan yang semua orang pikir akan terjadi ternyata tidak terjadi," kata Phil Flynn, analis Price Futures Group di Chicago.

Namun, sejumlah negara memberlakukan pembatasan perjalanan yang lebih ketat untuk memperlambat penyebaran varian tersebut, yang dapat menekan permintaan bahkan jika Omicron menyebabkan tingkat rawat inap yang lebih rendah, terutama di antara yang sudah divaksinasi.

Kota Xian di China, Rabu, memerintahkan 13 juta penduduknya untuk tinggal di rumah, sementara Skotlandia memberlakukan pembatasan berkumpul mulai 26 Desember hingga tiga minggu, dan dua negara bagian Australia menerapkan kembali mandat penggunaan masker.

Amerika Serikat mengizinkan penggunaan pil antivirus Covid-19 terpisah yang diproduksi Pfizer dan Merck, dan pejabat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mengatakan kedua obat tersebut efektif melawan varian Omicron.

Sementara itu pihak AstraZeneca mengatakan tiga dosis vaksin Covid-nya efektif melawan Omicron, mengutip data dari studi laboratorium Universitas Oxford.

Baca Juga: Menipisnya Pasokan Dongkrak Harga Minyak Dunia

Komentar