News / nasional
Bangun Santoso | Novian Ardiansyah
Ketua Umum PKB Abdul Muhaimin Iskandar atau Cak Imin. (Dok: DPR)

Suara.com - Wakil Ketua Umum Bidang Pemenangan Pemilu DPP PKB Jazilul Fawaid mengatakan, arah politik ke depan semakin terpetakan. Hal ini seiring Partai Gerindra yang kembali akan mencalonkan Prabowo Subianto pada Pilpres 2024.

Jazilul berujar PKB senang mendengar kabar Prabowo yang kembali akan dicalonkan. Setidaknya, kata dia, kabar itu dapat membuat PKB mengukur keadaan dari pengalaman.

Menurut dia, nantinya peluang koalisi antara PKB dan Partai Gerinda bukan hal yang mustahil terjadi.

"Terbuka koalisi PKB dengan Gerindra, namun pelan-pelan harus disusun agenda dan figur yang diharapkan rakyat,” kata Jazilul kepada wartawan, Selasa (12/10/2021).

Baca Juga: Prabowo Subianto Maju Pilpres 2024, Riza Patria: Bukan Keinginan Beliau, Tapi Kader

Bahkan, termasuk soal peluang menjadikan pasangan capres yang diusung PKB, yakni Ketua Umum Muhaimin Iskandar dengan Prabowo Subianto.

Jazilul menegaskan, kendati PKB berwacana mengusung Muhaimin sebagai calon presiden, namun keputusan itu belum final. PKB menyadari bahwa untuk mengusung calon maju dalam Pilpres 2024 dibutuhkan koalisi antarpartai.

Karena itu, PKB membuka semua kemungkinan untuk berkomunikasi dengan parpol lain, termasuk nantinya untuk membicarakan pasangan capres maupun cawapres.

"Pasangan Muhaimin–Prabowo mungkin atau Prabowo–Muhaimin dapat saja terjadi. Yang penting dapat merebut hati rakyat dan menang menerima amanat,” kata Jazilul.

Selain dengan Gerindra, PKB sebagai partai yang moderat juga terbuka membuka komunikasi dengan partai politii lainnya.

Baca Juga: Dorongan dari Kader Gerindra, Prabowo Bakal Maju di Pilpres 2024

"Selama ini kami juga terus menjalin komunikasi dengan parpol-parpol lain. Dan PKB cukup bisa diterima dengan baik, bahkan selama ini selalu menjadi penentu kemenangan,” imbuhnya.

Komentar