News / internasional
Reza Gunadha | Rima Suliastini
Ilustrasi virus corona, covid-19. (Pexels/@cottonbro)

Suara.com - Pemerintah China mendadak melakukan lockdown pada sebuah mall di Beijing dan mengunci beberapa perumahan setelah menemukan kasus virus corona.

Menyadur France24 Kamis (11/11/2021), gelombang nasional terbaru di China menyebar ke distrik di pusat ibu kota.

Raffles City Mall di distrik Dongcheng Beijing tengah ditutup Rabu malam setelah seorang kontak dekat pasien Covid-19 dilaporkan mengunjungi mall, lapor Beijing Youth Daily.

Pintu keluar ditutup dan semua staf dan pelanggan di dalam tidak diizinkan meninggalkan tempat sampai pengujian. Mal tetap tutup pada hari Kamis.

Baca Juga: Beijing Dilanda Cuaca Ekstrem

Empat komunitas perumahan, sekolah dasar dan kompleks perkantoran ditempatkan di bawah penguncian cepat Kamis pagi, dengan puluhan ribu penduduk dilarang pergi dan menjalani pengujian massal.

Ilustrasi tes Covid-19. [Istimewa]

Rekaman streaming langsung di media lokal dari daerah yang dikunci menunjukkan staf dengan pakaian hazmat menumpuk kantong makanan untuk warga yang terjebak di dalam.

Empat dari kasus yang didiagnosis adalah anggota rumah tangga yang sama, sedangkan dua kasus lainnya penduduk Jilin yang sedang dalam perjalanan bisnis ke Beijing.

Lonjakan terakhir terjadi ketika pertemuan tiga hari yang sensitif dari para pemimpin Partai Komunis berakhir di ibukota.

Meskipun China melakukan lockdown, pengujian massal, dan pembatasan perjalanan, mereka tetap waspada setelah lonjakan nasional wabah lokal yang terkait dengan perjalanan domestik sebulan terakhir.

Baca Juga: Kabut Asap Polusi Selimuti Langit Beijing

Enam kasus baru ditemukan di distrik tengah Chaoyang dan Haidian Kamis pagi, media lokal melaporkan, semua kontak dekat dari orang yang terinfeksi baru-baru ini di provinsi timur laut Jilin.

Komentar

terkini