Bisnis / keuangan
Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
Ilustrasi uang rupiah (pixabay/Mohamad Trilaksono)

Suara.com - PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) membukukan kenaikan laba bersih sebesar 25% YoY atau sebesar Rp843,2 miliar pada kuartal II-2021 dibandingkan Rp674,9 miliar di tahun sebelumnya.

Dengan mengecualikan nilai penyesuaian forex, laba bersih dibukukan sebesar Rp745,8 miliar dibandingkan Rp466,2 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya, yang mewakili peningkatan sebesar 60% YoY dengan marjin laba bersih sebesar 27%.

"Untuk semester 1 2021, laba bersih mengalami peningkatan sebesar 26% YoY menjadi Rp1,2 triliun dari Rp1 triliun pada periode yang sama tahun lalu," ujar Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo dalam keterangannya, Selasa (3/8/2021),

MNCN telah menorehkan hasil yang baik dengan membukukan peningkatan yang signifikan dalam pendapatan konsolidasi sebesar 40% YoY di kuartal II-2021 menjadi Rp2,7 triliun dari Rp1,9 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Baca Juga: MNCN Berencana Lakukan Buyback Saham Rp 300 Miliar

Sementara total pendapatan yang dicapai pada Semester I-2021 tercatat sebesar Rp4,8 triliun, mengalami peningkatan sebesar 23% YoY dari Rp3,9 triliun pada H1-2020.

"Pada kuartal II-2021, pendapatan dari iklan mampu menorehkan pertumbuhan sebesar 47% YoY menjadi Rp2,6 triliun dibandingkan sebelumnya yaitu sebesar Rp1,8 triliun pada periode yang sama di tahun lalu," kata Hary.

Pendapatan non-digital yang merupakan kontributor utama pendapatan iklan perseroan, mengalami peningkatan yang signifikan yaitu sebesar 31% YoY dari Rp1.593 miliar di Q2-2020 menjadi Rp2.087 miliar di kuartal II-2021.

Perlu diketahui, total pendapatan yang diperoleh RCTI pada bulan April 2021 telah mencapai rekor tertinggi dalam sejarah FTA TV di Indonesia dengan mencapai Rp441 miliar pada bulan tersebut.

Selain itu, pertumbuhan pendapatan non-digital yang signifikan berasal dari kinerja berbagai program reguler dan special yang baik, serta dimulainya EURO 2020, yang ditayangkan pada kuartal tersebut yang menghasilkan iklan reguler dan iklan non-reguler yang signifikan bagi MNCN.

Baca Juga: Saham MNCN Meroket Setelah Hasil Survei Nielsen

Pendapatan digital mengalami pertumbuhan sebesar 171% YoY dari Rp209,8 miliar menjadi Rp568,2 miliar pada Kuarta; II-2021.

Komentar