News / nasional
Farah Nabilla
Potret Megawati Soekarnoputri (Instagram/@presidenmegawati)

Suara.com - Ketua Umum PDI-P, Megawati Soekarnoputri, masih gemar mengomentari fenomena mahalnya minyak goreng dan kelakuan masyarakat dalam setiap kegiatan yang dijalani. Lagi-lagi, apa yang diungkapkan ditangkap berbeda oleh warganet.

Nah, dalam situasi fenomena kelangkaan minyak goreng, Megawati pun menyelipkan hal ini dalam topik yang dibicarakan. Mulai dari acara pencegahan stunting hingga badan riset.

Contoh kasus yang coba dihadirkan Megawati justru menjadi sorotan publik, terutama di media sosial. Komentar Megawati soal polemik masyarakat menghadapi mahalnya minyak goreng menjadi sorotan tertentu.

Alhasil, Megawati sempat jadi sorotan yang membuatnya sakit hati. Berikut ini tiga momen berdekatan tentang "Megawati dan Minyak Goreng".

Baca Juga: Nama Pejabat Kemendag dan Petinggi Perusahaan Tersangka Kasus Mafia Minyak Goreng

1. Acara Stunting

Pada 18 Maret 2022 lalu, Megawati Soekarnoputri menjadi sorotan warganet ketika potongan videonya beredar di media sosial. Dalam potongan video tersebut, Megawati prihatin melihat ibu-ibu yang harus antre panjang untuk mendapatkan minyak goreng.

Megawati pun mempertanyakan apakah ibu-ibu tersebut setiap hari hanya memasak dengan cara menggoreng. Padahal, ada cara lain seperti merebus dan mengukus yang tak memerlukan minyak goreng.

"Apa ibu-ibu kerjaannya hanya menggoreng?" kata Megawati  pada Maret 2022 lalu.

Pernyataan itu menjadi viral karena warganet menyuarakan nasib para pedagang kerupuk hingga gorengan. Megawati juga disebut tak ikut prihatin dengan fenomena kelangkaan minyak goreng.

Baca Juga: 4 Orang Jadi Tersangka Kasus Ekspor CPO, Pengamat Singgung Peran Kepolisian dan KPK

Dalam faktanya, Megawati berbicara hal itu untuk acara webinar pencegahan stunting. Belakangan ia mengklarifikasinya, Megawati bermaksud mengedukasi bahwa makanan yang dimasak dengan cara direbus atau dikukus menghasilkan makanan yang sehat untuk pencegahan stunting.

Komentar

terkini