Health / konsultasi
M. Reza Sulaiman
Ilustrasi Varian Omicron (Pixabay)

Suara.com - Jerman tengah mengalami masalah kekurangan alat tes COVID-19, di tengah ancaman varian Omicron yang masih merajalela.

Jerman melaporkan rekor lebih dari 81.000 infeksi COVID-19 dalam sehari setelah tim pemerintah untuk penanganan krisis COVID-19 memperingatkan kemungkinan hambatan menyangkut tes.

Rekor harian sebelumnya tercatat pada Rabu (12/1), yaitu 80.430 kasus. Angka kematian pada Kamis juga naik 316 menjadi 115.051 orang.

Kepala tim pemerintah pusat untuk penanganan krisis COVID-19, Carster Breuer, mengatakan para pekerja di sektor infrastruktur penting akan diprioritaskan jika kapasitas tes COVID-19 diperketat.

Baca Juga: Di Negara Ini, Warga yang Belum Divaksin Dilarang Naik Transportasi Umum

Petugas kesehatan melakukan tes usap PCR kepada seorang anak di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Jumat (24/12/2021). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

“Seperti halnya sumber daya yang langka, kita tentunya harus menambah kapasitas bila perlu. Ini juga berlaku untuk tes,” kata Breuer kepada surat kabar Sueddeutsche Zeitung.

Menteri Kesehatan Jerman Karl Lauterbach pada Kamis mengatakan Jerman sudah memiliki cara untuk menangani situasi COVID-19 baru-baru ini.

Asosiasi Laboratorium Jerman, ALM, pada Kamis mengatakan tes PCR naik 56 persen pada pekan pertama 2022 dibandingkan dengan pekan lalu.

Otoritas kesehatan dan laboratorium Bremen, negara bagian di barat laut yang mengalami insiden infeksi tertinggi di Jerman, mengatakan kekurangan bukan terjadi pada tes PCR, tetapi pada staf dan kapasitas pengujian.

“Itu berarti terdapat keterlambatan hingga tes PCR dievaluasi,” kata Lukas Fuhrmann, juru bicara senat bidang kesehatan Bremen.

Baca Juga: Karantina 14 Hari Diprotes, Menkes Budi Gunadi Sadikin Singgung Perlindungan Terhadap Varian Omicron

Dia menambahkan bahwa tes saat ini bisa memakan waktu hingga 72 jam untuk dapat mengeluarkan hasil evaluasi.

Komentar