Dany Garjito | Rifan Aditya
Kamis, 26 Maret 2020 | 11:05 WIB
Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi putra sulung presiden, Gibran Rakabuming Raka (kanan) beserta keluarga memberikan keterangan pers terkait wafatnya ibunda Presiden Joko Widodo, Sujiatmi Notomiharjo di rumah duka, Sumber, Banjarsari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (25/3). ANTARAFOTO/Maulana Surya

Suara.com - Presiden Joko Widodo atau Jokowi sedang berduka karena ibundanya, Sudjiatmi Notomiharjo meninggal dunia pada Rabu (25/3/2020). Budayawan Sudjiwo Tedjo usul agar Jokowi libur tiga hari.

Meskipun Indonesia tengah berjuang melawan virus corona atau Covid-19, menurut Sudjiwo Tedjo penanganannya dapat diurus oleh Ma'ruf Amin, selaku Wakil Presiden.

Hal ini disampaikan Sudjiwo Tedjo dalam cuitan yang diunggah ke akun Twitter pribadinya, @sudjiwotedjo, pada Rabu (25/3/2020).

"Gimana kalau Pak Jokowi kita usulkan libur 3 harian. Penghadapan wabah corona selama itu biar dipimpin Wapres Ma’ruf Amin," tulis Sudjiwo Tedjo.

Ia mengaku tidak paham hukum terkait boleh tidaknya usulan itu diberlakukan. Namun Sudjiwo Tedjo tahu bagaimana perasaan duka seperti yang dialami Jokowi.

"Aku ndak ngerti hukum tata negara tentang boleh/tidaknya RI 1 libur. Aku hanya mengalami beratnya anak laki-laki ditinggal ibu," ujarnya.

Sudjiwo Tedjo juga mengucapkan duka cita atas meninggalnya ibunda Jokowi, Sudjiatmi Notomiharjo.

Dalam bahasa jawa ia menulis, "Sugeng Tindak Bu Sudjiatmi N (Selamat jalan, Bu Sudjiatmi N)".

Usulan Sudjiwo Tedjo mendapat banyak respon warganet. Beberapa di antara mereka setuju dengan cuitan tersebut.

Sudjiwo Tedjo usul Presiden Jokowi libur 3 hari (twitter/@sudjiwotedjo)

Untuk diketahui, ibunda Jokowi meninggal dunia karena kanker tenggorokan. Sujiatmi Notomiharjo meninggal di Rumah Sakit TNI Tingkat III Slamet Riyadi, Surakarta, pada Rabu (25/3/2020) pukul 16.45 WIB.

Staf Khusus Presiden Dini Shanti Purwono mengatakan Ibunda Presiden Jokowi sudah menderita sakit kanker sejak lama. Sudjiatmi meninggal di usia 77 tahun.

"Benar. Beliau (Ibunda Jokowi) sudah lama sakit kanker tenggorokan," ujar Dini saat dikonfirmasi wartawan, Rabu (25/3/2020).

Jokowi Masih Kerja sampai Larut Malam Urus Virus Corona

Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengatakan bahwa Presiden Joko Widodo masih tetap memikirkan urusan pekerjaan meskipun sedang berduka. Termasuk penanganan virus corona atau Covid-19 di Indonesia.

"Semalam Mensesneg dan Saya (Seskab) mendampingi Bapak Presiden sampai jam 23.00 WIB. Beliau tabah sekali dan tetap memikirkan urusan kerjaan terutama yang berkaitan dengan Penanganan Covid-19," ujar Pramono kepada wartawan, Kamis (26/3/2020).

Tak hanya itu, politisi PDI Perjuangan itu menyebut Jokowi tetap akan hadir mengikuti Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Luar Biasa secara virtual yang akan membahas penanganan COVID-19 pada Kamis (26/3/2020) pukul 19.00 malam.

Jokowi kata Pramono akan mengikuti KTT Luar Biasa secara virtual conference dari Istana Merdeka.

"Penyiapan Sidang Pemimpin KTT G 20 secara Video Conference (Virtual) yang akan dilakukan hari ini Rabu jam 19.00 WIB. Rencananya, Presiden akan tetap hadir dan menyampaikan pandangannya dari Istana Bogor," katanya.

Read more...